2nd pregnancy

Gk tau ini blog ud brp lama gk di update. Maklum mayan sibuk ngurus anak sejak lahiran 19 bulan yll.

 

Sedikit cerita tentang kehamilan kedua gw, karena emang direncanakan. Sejak melahirkan anak pertama, gw gk nolak kl misal dikasi kepercayaan untuk hamil lagi. Karena menurut gw itu anugerah.

Jadi gini, iseng aja gitu pengen promil pas bulan mei 2016 kemaren. Gw datang ke DSOG pas haid hari ke-5. Nah kebetulan banget DSOG gw ngasi resep obat subur yg dosisnya langsung diminum sehari 2 pil. Gk terlalu berharap kl bulan depan bakalan telat sih, tapi kan namanya juga usaha gk ada salahnya dong.

Nah bener aja kan, juni 2016 gw telat dong. Dan pas bulan ramadhan pulak. Samaan pas gw tau hamil anak pertama. Bagi gw itu berkah ramadhan banget. Dua kali ramadhan gw dikasi kepercayaan untuk bisa hamil lagi.

Percaya atau gk kl kita emang niat dan minta sama Allah, InsyaaAllah dikasi koq. Asal mintanya sama Allah yaa, dan jgn lupa usaha dan ikhtiar juga. Toh semua udah diatur sama Allah.

HPL gw kan tgl 26 februari 2016, itu kl usia kehamilan gw 40 minggu lahirnya. Tapi karena dulu anak pertama normal, pengennya pasti persalinan normal lagi dong. Gw juga udah konsultasi sama DSOG, kalo kemungkinana lahir di usia kehamilan 41 minggu apa boleh? Beliau jawab sih gk masalah selama air ketuban bagus dan gk ada kontraksi. Jadi peer gw sekarang menjaga banget janin yang ada di rahim gw biar air ketubannya cukup dan gk kontraksi sampai usia 41 minggu.

Kenapa mesti nunggu 41 minggu? Kalau itungan HPL 26 februari 2017 itu 40 minggu, seminggu lagi tgl 5 maret 2017. Maksudnya gw mau lahiran di tanggal dan bulan yang sama dengan kelahiran anak pertama gw. Jadi mau ngepasin 2 tahun, yah biar irit juga ntar kalau mau adain acara ultah 😅😅😅 (tetep yak emak2 mikirinnya irit). Itu kalau bisa.

Berharap aja semua yang gw rencanakan bisa sejalan. Tapi semua gw kembalikan lg ke sang maha kuasa, toh kita manusia hanya bisa berencana tapi yang menentukan hasilnya tetap Allah. Sambil ngomong jg sama dedeknya lahirannya samaan aja tanggalnya sama ultah abangnya.

Intinya sih, gw bersyukur kalau ternyata promil gw berjalan sesuai harapan. Bersyukur bahwa sampai usia kehamilan 18 minggu janin gw sehat dan abangnya jg suka elus2 perut mamanya.

Semoga kehamilan kedua ini gk perlu pake dirawat kaya yang pertama yess karena kontraksi mulu.

Buat teman2 atau pembaca yang memang lagi mencoba mendapatkan keturunan, ttp usaha dan ikhtiar. InsyaaAllah diberi anak2 sholeh/sholeha. Aamiin.

 

Thanks.

Advertisements

Second Son

Mau sedikit berbagi cerita tentang anak kedua gw, cukup lama sih yaa gk ngeblog lagi mayan sibuk ngurus si abang. As we know lah, Alhamdulillah gw dikasi kepercayaan lagi sama Allah ntuk bisa ngerasain hamil dan melahirkan lagi. Dan Alhamdulillah keisengan gw promil pun berhasil dan gk perlu nunggu lama untuk bisa  hamil lagi.

Jadi bulan may 2016 gw iseng dong promil, dan dikasi lah gw 2 macam obat penyubur kandungan. Kenapa buln may? Kan si abang belum cukup 2 tahun dan masih mempertahankan pemberian ASI. Ya gpp sih, kenapa bulan may promilnya, karena juni 2016 itu Ramadhan, sapa tau gw hamil lagi pas Ramadhan sama kaya waktu tau hamil si abang. Lagian si abang juga ud campur susu pertumbuhan dan gw rasa kalau misal juni gw hamil otomatis hpht gw may 2016 dan estimasi HPL gw februari 2017 dan jarak antara abang dan ade 23 bulan, pas lah itu. Gw cuma bisa berencana, tapi semua adalah kehendak Allah.

Nah bener aja. gw itu biasanya kalo haid pasti maju 2-3 hari, iseng dong gw TP bulan juni sengaja sebelum haid terakhir. Pertama TP hasilnya negatif, trus besokya gw coba lagi, dan akhirnya 2 garis muncul dengan 1 garis merah masih samar. Artinya gw positif hamil yess. Karena masih penasaran (padahal jaman si abang cuma TP 2 kali dengan merk berbeda) gw beli lagi dong 2 TP dengan merk berbeda. Hasilnya sama, 2 garis. Gw whatsapp DSOGdan bilang kl gw hamil udah TP hasilnya positif, nanyain kapan kira-kira gw bisa cek untuk USG. Dokternya bilang tunggu 2 minggu lagi biar keliatan, karena kalo sekarang di USG jg belum keliatan.

Namanya juga penasaran yak, gk nyampe 2 minggu yaaahh kurang 3 hari lagi, gw cek dong ke DSOG. FYI nih dari hamil si abang gw kontrol sama Dr. Jolanda R Labora di RS Mitra Keluarga Depok, dokternya ramah, baiiiiiikkk dan friendly banget. Lanjut lah yak, gitu cek USG gw hamil 4 minggu. Disuruh balik 1 minggu lagi. Itu di USG baru terlihat pembesaran rahim, belum terlihat kantog janin. Baru deh pas gw balik 1 minggu lagi udah mulai terlihat detak jantungnya.

Seperti biasa, kontrol sekali sebulan, Alhamdulillah semua baik2 aja. Di minggu ke 15 keliatan deh tu kl janin yang ada di rahim gw itu cowo lagi. Gw sih ud feeling aja, karena kehamilan kedua ini gk jauh beda sama hamil perama dulu. Lancar dan baik2 aja, bahkan gk mual sama sekali. Disyukuri aja aja karena dititipi anak laki2 lagi. Berati ada 2 orang yang nanti bakal jagain gw.

Menginjak trimester 3 di minggu ke 28 gw melakukan perjalanan ke jogja dong. Karena pak suami kebetulan lagi ada kerjaan disana, dan beliau blm sempat balik jakarta lagi. Akhir desember 2016 gw ke Jogja berdua sama si abang, naik pesawat. Gk cuma ngunjungi pak suami, tapi sekalian liburan juga. Karena nanti setelah lahiran pasti bakalan lama kalo mau liburan.

Namanya juga liburan pasti jalan2 kemana2 dong yaa. Kebayang yak ibu2, gw lagi hamil 28 minggu, nyambi ngurus batita umur 22 bulan. Nah untungnya kalo ke mal tempat proyek pak suami, gw cm tinggal bawa si abang ke playland. Jadi lepasin aja dia disana main sepuasnya gw cm liatin doang.

Oia, gw kan berencana untuk melahhirkan dengan mengunakan BPJS Kesehatan, jadi sebelum liburan gw sempatin deh ngurus2. Alahmdulillah keanggotaan BPJS gw, abang, dan calon bayi ud selesai sebelum gw berangkat. Dan sebelum berangkat juga gw coba kontrol ke puskesmas dekat rumah. Karena gw tidak merencanakan lahiran SC, jadi gw pikir gpp sih kalo harus lahiran dibantu bidan di puskesmas. Toh gw kan pernah kerja di alkes jadi gw tau kualitas alkes yang di pakai. Karena kalo lahiran normal, alkes yang di pakai juga gk banyak.

Balik jakarta usia kehamilan gw ud masuk di minggu ke-32. Gw gk minta surat pengantar untuk maskapai loh, walaupun kehamilan gw ud gede tetep aja gk ada yang ngeh gw hamil. Alhamdulillah semua baik2 aja.

Walaupun berencana lahiran dengan BPJS, tapi gw tetap kontrol di DSOG. Karena kalo di puskesmas yang ngecek cuma bidan. Dan itupun gw gk dpt rujukan untuk USG. Katanya kehamilan gw gk ada masalah. Ya lagian siapa juga yang mau ada masalah sama kehamilanya. Setelah 3 kali kontrol di puskesmas, ditangani sama bidan praktek tanpa diawasi idan senior dan itu juga bidan senior yang nangani gw ganti-ganti. Akhirnya gw ragu dong. Kurang memuaskan apalagi waktu gw minta di USG untuk tahu detail BBJ, letak janin apakah sudah pas atau belum, jumlah air ketuban. Setahu gw, operator USG itu adalah dokter dan bukan bidan. Dan bidan cuma bisa pakai dopler aja itu hanya untuk mendengarkan detak jantung janin.Bukannya gk yakin lajiran di tangani sama bidan, tapi kalau misal gw lahiran otomati yang bantu gw bidan yang ada di puskesmas pada saat itu. Karena yg menangani gw bidannya ganti2, jadi gw putuskan mending lahiran sm DSOG aja.

HPL gw tanggal 26 februari 2017, tapi semua rencana cuma tinggal rencana. Mungkin karena gw kebanyakan jalan kali yaa selama di Jogja, ditambah udah nyampe jakartapun gw sering jalan2 ke mal karena pak suami menebus waktunya yang hilang kurleb 2 bulan sama si abang jadinya ngajakin main mulu.

Tanggal 24 Januari 2017, entah kenapa tiba2 perut gw berasa mules dan kontraksi terus2an. Gw cb bawa tenang dan istirahat, tru gw WA dokter Yola, dikasi resep obat pengurang kontraksi. Gw carilah ke apotik, dari beberapa apotik di dekat rumah stoknya kosong. Sampai minta tolong cariin sama tukang pak suami, hasilnya sama aja. Malamnya gw putuskan untuk ke RS untuk kontrol ke DSOG.

Entahlah ya buibu, feeling emak2 itu emang paling kuat yess. Di USG sih si dede ud siap di jalan lahirnya, tinggal nunggu dia siap untuk keluar aja. Dan gw pun di CCTG, hasilnya normal. Dokter gw nanya, gw au di rawat apa di resepin obat aja. Gw bilang aja coba di cek VT dl takutnya malah kaya si abang dulu. Akhirnya cek VT dong, daaannnnn bener aja feeling gw ud bukaan 3-4. Whaaatttt….padahal usia kehamilan baru 36 minggu. Akhirnya gw disuruh rawat untuk di kasi obat pematangan paru2 janin.

Karena gw datang sm mama mertua, pak sumi lagi kerja dan belum balik, akhirnya gw mesti urus2 administrasinya sendiri sementara mama mertua gw megangin si abang. Karena harus ada ttd ini itu jadi gw nunggu pak suami aja. Tapi karena takut kelamaan, dokter gw nyuruh gw ke ruang VK biar dipasang infus dan di suntik obat pematangan paru janin.

Gw di observasi selama 24 jam, kalau bukaan nambah, maka bayinya harus segera di lahirkan. Tapi sementara ini masih di pertahankan biar obatnya bekerja dulu. Obat pematang par janin di suntikkan sebanyak 4 kali melalui infus, karena gw dikasi obat pengurang kontraksi. Semalaman gw gk bisa tidur krn si dede dorong ke bawah mulu bikin gw mules.

Setelah observasi 24 jam, tanggal 25 januari 2017 infus gw diganti. Bukan obat pengurang kontraksi lagi, tapi untuk tenaga gw, karena besok pagi gw di induksi dan siap untuk melahirkan. Tapi lagi2 gw gk bisa tidur, karena kontraksi yang terus2an. Walaupun bukan tanda2 akan melahirkan.

Tanggal 26 januari 2017 jam 05.30 WIB, infus gw diganti dengan obat induksi. Setelah saapan jam 7an gw dibawa ke ruang bersalin. Bukaan gw masih belum nambah walaupun sudah diinduksi. Dan gw di olesi obat di vagina untuk pelicin jalan lahir. Rasanya setelah itu luar biasa. Tapi ttp bukaan gw baru 4 belum nambah lagi. Akhirnya ketuban gw di pecahin manual (pakai female catheter) baru deh mulai berasa kontraksi yang rutin.

Lagi yaa buibu, gw ngerasain sakitnya luar biasa lahiran normal. Mana gw kurang istirahat, mulut kering karena pengaruh obat yang di suntik lewat infus. Udah 1,5 jam kontraksi dan mules yang gw rasain sangat2 gk bisa di tahan padahal baru bukaan 7.Si dede dorong terus mencoba buat keluar. Akhirnya jam 09.38 WIB untuk kedua kali dalam hidup gw mendengar tangisan bayi yang lahir dari rahim gw. Setelah di bersihin dan ta;i pusarnya di potong si dede diletakkan di dada gw untuk IMD. Rasanya luar biasa banget buibu. Sakit sih emang, tapi itu berkah yak. Mau SC atau partus toh mlahirkan itu anugerah.

Alahmdulillah lahirlah anak kedua kami, laki2, sehat dengan tangisannya yang kencang yang k perlu masuk inkubator pada tanggal 26 Januari 2017 jam 09.38 WIB dengan proses persalinan partus induksi berat lahir 2875 gr, dan panjang lahir 45 cm di usia kehamilan 36 minggu (prematur).  Kami orangtua yang berahagia di anugerahi 2 jagoan yang luar biasa.

Dan yang sangat saya syukuri, si abang bahkan gk merasa tersaingi dengan kehadiran ade nya. Bahkan cenderung cuek, seolah-olah gk terjadi apa2. Tapi dia tau kalau itu adenya. Dan dia gk iseng jg sama si ade.

Akhirnya rencana gw lahiran pakai BPJS gk jadi, karena di puskesmaspun gk bisa iduksi. Kalau gw di induksi gw pasti dirujuk ke RS rekanan BPJS, dan ujung2nya gw rasa bakal di operasi karena udah bukaan 4. Yang penting sekarang bayi gw sehat walaupunlahir prematur, dan bilirubinnya jg tinggi untungnya gk perlu di UV kaya si abang dulu. Mudah2an cerita gw bermanfaat buat calon ibu yang lagi hamil. Jangn terlalu banyak jalan kalau belum waktunya. Karena kaya gw diawal trimester 3 kebanyakan jalan, harusnya banyakin jalan pas masuk kehamilan 37 minggu.

Sekian terima kasih. 🙂

Alvaronizam Abyasa Sulistyo

Hiii…. finally baru bisa ngeblog lagi. Btw nih mau share soal judul diatas, itu nama my baby boy lahir 5 hari yang lalu tepatnya hari Kamis jam 16.37 tanggal 5 Maret 2015 dengan berat 2899 gram dan panjang 47 centimeter. Alhamdulillah persalinan normal setelah induksi 18 jam.

Cerita dikit yak, Alahamdulillah setelah 1 tahun pernikahan di kasi kado istimewa, taunya hamil itu 2 hari sebelum lebaran tepatnya tanggal 26 Juli 2014 kita cek ke RS Bunda Margonda dan hasilnya…. yeeee sudah terlihat benih di rahim gw. Alhamdulillah banget selama 37 minggu kehamilan gk ngerasain yang namanya morning sickness, bersyukur banget si janin pengertian banget sama mamanya, gk aneh-aneh dan macem-macem. Alhamdulillah banget selama kehamilan gw gk malesan, malahan aktif banget gerak sana gerak sini. Makanya anaknya pecicilan banget selama di kandungan.

Di 3 bulan pertama sih gk ada masalah apa-apa dengan kehamilan gw, sampai masuk di bulan ke-4, tiba-tiba muncul flek padahal gk ngapa-ngapain. Ternyata plasentanya ada di bawah, dan gw di minta bed rest gk boleh ngapa-ngapain. Selama kurang lebih 1 bulan gk bisa kemana-kemana karena takut fleknya muncul lagi. Alhamdulillah masuk di minggu ke-22 akhirnya janinnya mau nunjukin jenis kelaminnya, yesss sesuai perkiraan gw, it’s a boy, dan plasenta masih di bawah janin.

Karena HPL tanggal 28 Maret 2015, dan waktu melihat plasenta gk kunjung muter, gw sempet berharap kalo bisa lahiran di akhir februari. Karena baca-baca di forum plsenta previa memungkinkan bayi lahir prematur di usia 36 minggu. Dan kalo di hitung minggu ke-36 itu adalah 28 Februari. Tapi akhirnya berusaha untuk melahirkan sesuai HPL. Di usia kehamilan 32 minggu akhirnya SPOG bilang kalo plasentanya uda di atas. Alhamdulillah bisa lahiran normal dan sesuai HPL.

Masuk di minggu ke-36 perut sering banget mengeras dan kontraksi. Waktu check rutin di SPOG (oia gw cek di RS Mitra Keluarga Depok sama Dr. Jolanda R Labora, SPOG, M.Kes recommended banget deh pokoknya) waktu di USG dokternya bilang kalo kepalanya udah turun banget, makanya kenapa gw sering kontraksi. Jujur aja di 2 minggu terakhir rasanya itu bener-bener gk enak banget deh. Tidur udah susah, ngadep kanan gk enak, ngadep kiri juga gk enak, apalagi telentang. Malam-malam sering banget kontraksi dan perut bawahnya sakit. Tapi gk berlangsung terus-terusan.

Akhirnya setelah di USG, SPOG nyuruh gw untuk CTG liat detak jantung bayi dan adanya kontraksi. Nah selama 20 menit di CTG, adanya grafik kontraksi, tapi gk terus-terusan. Setelah itu gw di cek VT (Vagina Test) / cek dalam ketahuan kalo ternyata udah bukaan 1. Walhasil dokternya ngasi obat peredam kontraksi biar gw gk melahirkan sebelum waktunya. Karena di usia 36 minggu paru-paru janin masih belum matang sempurna, makanya gw disuruh nahan 1 minggu sampai paru-parunya matang.

Sorenya abis mandi, ternyata muncul flek (itu udah yang kedua di hari itu) karena khawatir gw datang lagi ke RS untuk cek. Dan setelah di CTG, kontraksi muncul lagi, tapi bukaan masih 1. Akhirnya dokternya nyuruh gw opname di RS untuk perawatan pematangan paru-paru janin. Gw rawat inap semalem aja, karena gk betah lama-lama di RS.

Seminggu setelah rawat inap, gw balik lagi ke RS untuk kontrol sesuai jadwal yang ditentukan. Waktu di USG, semuanya normal, Alhamdulillah air ketubannya cukup, janinnya juga sehat, dan kepalanya juga udah turun. Dokter cek VT lagi, dan ternyata udah bukaan 2 ke 3, akhirnya persalinan itu dekat. Gw disuruh pulang, siap-siapin baju-baju, makan sepuasnya, dan malam itu juga gw di rawat untuk di induksi. Karena dokternya gk mau ambil resiko kalo nunggu lama-lama.

Malam itu tanggal 4 Maret 2015, gw rawat inap, jam 22.15 di induksi berharap bukaannya nambah. Sampai pagi gw gk ngerasain apa-apa. Emang sih berasa mules, perutnya sakit, tapi begitu pagi di cek sama bidannya masih bukaan 3. Kalo pas malem gw induksi belum di infus, paginya infusnya baru di pasang. Itu juga masih sempet mandi, jalan-jalan, makan tapi tetep aja belum mules banget.

Sekitar jam 2 siang, bidannya datang nyruh gw pindah ke ruang VK / kamar bersalin. Perasaan gw udah gk enak dan deg-degan gk karuan. Kayanya waktunya bersalin udah dekat. Di VK setelah di cek ini itu, dan gw lihat ud di persiapkan semua keperluan persalninan, bidannya bilang kalau ketubannya mau dipecahin. Omaygod, gitu gw liat peralatan bu bidan itu, ada Female Catheter (biasanya gw cuma jualin dan liat gk tau itu bakal apaan) gw baru tahu kalo itu buat mecahin ketuban. Belum di tusuk aja gw ud ngilu duluan, udah panik duluan sakit bakal kaya apaan.

Untung pak suami setia menemani selama prosesnya. Alhasil setelah di ubek-ubek miss V gw untuk mecahin ketuban, blaassss langsung ngalir air dan itu berasanya panas, seketika itu barulah perjuangan panjang nunggu bukaan lengkap dimulai. Awalnya sih gk begitu sakit dan mules pas kontraksi gw masih bisa senyum-senyum. Suami sempet nanya mau di Epidural atau gk, dan dengan semangat gw jawab, gw mau ngerasain sakitnya. Bidannya terus pantau ud bukaan berapa, dan baru bukaan 4.

Gw disuruh tidur miring ke kiri biar cepat, dan bener aja. Gw mulai ngerasain keinginan buat ngeden, tapi gw masih bisa nahan dan ngikutin instruksi bidannya. Gitu udah mulai bukaan ke-5, gw bener-bener gk bisa nahan sakitnya sampai pengen nyerah. Tapi suami terus dukung gw dan bu bidannya serta mama tercinta. Disitu gw bisa lihat suami gw bener-bener bisa diandalkan. Ngasi support dan tempat gw melampiaskan rasa sakit kontraksi.

Hampir satu jam nunggu bukaan sempurna, dan gitu bidannya bilang “Ibu boleh ngeden” gw langsung aja ngeden gitu kontraksi muncul. Wow rasanya gk bisa di bayangkan deh, sesuatu yang gk bisa di ceritain dengan kata-kata. SPOG masuk dan mulai prosesnya, dengan semangat 45 gw nahan sakitnya, walaupun gk bisa di tahan. Begitu dibilang kepalanya udah kelihatan, gw terus usaha untuk keluarin baby-nya. Sempat drop karena cape dan gk kuat sama sakitnya, tapi dorongan dari suami, SPOG dan bidannya bikin gw terus usaha. Akhirnya gw dapat bantuan dari bu bidan yang menekan perut gw biar baby-nya keluar. Karena beberapa kali gw ngeden di bilang salah.

Jujur aja, itu perjuangan banget loh ngeden yang bener. Sampai muka gw merah, leher gw sakit. Tapi semuanya demi janin yang ada di rahim gw. And finally setelah dibantu bidan yang menekan perut gw, bayi nya keluar dengan selamat dan sempurna. Semua rasa sakitnya hilang begitu melihat dia. Setelah bayinya di bersihkan dari cairan-cairan, bidannya meletakkan bayinya di dada gw untuk IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Ahhh……. bahagia rasanya melihatnya, bayi laki-laki mungil, putih, lucu ada di pelukan gw. Sampai SPOG gw ngejahit robekan di miss V sama sekali gk berasa sakit karena saking bahagianya meluk bayi mungil yang ada di rahim gw selama kurang lebih 9 bulan.

mtf_BADBK_370.jpg

Alhamdulillah semua proses bisa gw lalui. It’s really amazing gift I ever had. Entah kebetulan atau gk, tapi emang semua udah di atur kali ya. Gw dan suami sama-sama lahir di bulan Februari dan kita bener-bener dapet kado terindah, ya anak kami ini.

Enaknya lahiran normal itu, gk lama setelah dijahit, di bersihin badan gw, trus nyusuin bayi-nya, gw ud bisa jalan ke toilet disuruh pipis. Dan itu gw jg gk perlu pake kursi roda ke kamar. Emang sih malamnya gw susah tidur karena jahitannya sakiiiiiit banget. Tapi gw cukup ngerasain sakitnya pas proses ngeluarin bayi-nya. Tanggal 6 Maret 2015 gw udah bisa pulang bawa bayi-nya.

Karena gw minta baby room in, jadi gitu bayi-nya tidur sama gw. Gk tau kenapa, yang tadinya takut megang bayi mungil gitu, tiba-tiba aja begitu megang anak sendiri kq bisa. Naluri itu keluar gitu aja.

mtf_BADBK_374.jpg

Alvaronizam Abyasa Sulistyo, nama anak kami. Berharap sebagai anak pertama, laki-laki, dia bisa menjadi pemimpin yang bijaksana, cerdas, dan rupawan bagi adik-adiknya nanti.

DSC_0120

Finally, Getting Married, Being Wife, and Then…. Mommy Wannabe

Yeee……. Udah lama gk nulis-nulis di blog inih. Ternyata masih aktip toh blognya. Mayan lah, berhubung sekarang statusnya Unempolyee a.k.a pengangguran, jadi ngeblog ajah deh.

By the way, lumayan lama juga yak gw gk ngeblog lagi, ada kali setahunan. Terakhir itu sebulan sebelum nikah, dan pas di liat-liat ini blog, agak gk OK juga ya bacanya. Kali ini gw mau sedikit share kemana aja gw setahun ini. Yak finally I am getting married, dan ud setahun lebih, dan alhamdulillah akhir Ramadhan dpt kabar baik kalo gw Pregnan.

Jadi ceritanya, gw nikah itu 18 Mei 2013. Dan Alhamdulillah 4 bulan setelah nikah dapet kerjaan di tempat yang gk gw duga-duga. Siapa sangka gw bisa kerja di Migas, perusahaan asing pulak, walaupun statusnya itu cuma karyawan kontrak. Tapi Alhamdulillah, banyak dapet pengalaman walaupun akhirnya gw cuma mutusin setahun doang. Agak nyesel kenapa gk dilanjutin sih kontraknya, tapi gpp lah, demi menjaga janin yang sekarang lagi berkembang di rahim gw.

Yess, setelah nunggu setahun lebih, akhirnya Allah memberikan kepercayaan ke gw dan suami tercinta. Dan itu kita tahu kalo gw pregnan di penghujung Ramadha. Wah pokoknya Ramadhan 2014 bener-bener berkah banget dah. Akhirnya tahu positif hamil itu rasanya luar biasa. Dan sekarang ud jalan 4 bulan. Udah USG 4 kali, dan luar biasa banget ngeliat perkembangannya. Dari yang cuma kantong janin, trus udah ada janinnya dengan detak jantungnya, dan terakhir USG udah janinnya udah terbentuk, kepala, tangan, dan kakinya ud sempurna. Tapi sayang belum keliatan jenis kelaminnya.

Dan itu semua bener-bener pengalaman luar biasa yang gk bisa di ganti sama apapun deh. Karena Alhamdulilllah lagi yak, selama trimester pertama, gk ada yang namanya morning sickness, apalagi ampe mual2 gk jelas dengan bebauan. Alhamdulillah yah dipermudah hamilnya karena gk harus ngerasain morning sickness dan berbagai macam gejala-gejala yang orang lain pasti gk pengen ngerasain pas hamil. Cuma agak susah makan dan males banget minum susu hamil. Terakhir cek ke dokter BB nya turun 3 kg, dan itupun sempat ngeflek. Tapi Alhamdulillah lagi, janinnya sehat-sehat ajah.

Untuk estimasi lahirannya sih Maret 2015, tapi berharap siapa tahu bisa maju di Februari, maksudnya biar bisa barengan gitu ultahnya kita betigaan ntar. Berharap sih sehat-sehat ajah janinnya sampai terlahir menjadi seorang bayi yang sehat pastinya normal ya, gk mau di C-Sec.

OK deh guys….. Besok-besok saya lanjut lagi ceritanyah, mungkin nunggu bulan depan abis cek 4 bulan, sapa tau udah bisa ngeliat jenis kelaminnya.

 

Febi.

I will…..

Seorang wanita yang sempurna itu adalah seorang yang telah berhasil menjadi istri dan ibu yang baik bagi suami dan anak-anaknya. Suatu impian bagi setiap wanita, include me.

Don’t know why, menjelang hari itu datang sepertinya ada sesuatu yang terlupakan. Semua hal yang telah di persiapkan dan direncanakan terkadang tidak sesuai dengan keinginan. Dan terkadang keegoisan itu muncul ketika apa yang diinginkan tiodak sesuai dengan yang terjadi. Oh God, I wish this situation not made ma weak, but it will made me a simple bride.

Apapun itu setiap orang hanya menginginkan akhir yang bahagia, the happy ending life. Life after wedding kita baru saja akan memulai sebuah perjalanan baru. Hidup dengan orang yang akan mendampingimu selamanya.

4c96102a7a65b56eaeaf6b801c5eafd1

Pernikahan bukalah akhir bahagia, tapi pernikahan pembuka jalan baru bagi sepasang laki-laki dan perempuan untuk membina dan membentuk sebuah rumah tangga. My mom said, you just begin your real life after wedding. Karena keegoisan kita harus bisa dikalahkan. Karena kamu gk akan bisa hidup berdampingan dan saling dukung kalau keeogisanmu masih belum bisa diredam.

Pernikahan itu tidak hanya diajalani satu orang saja, tapi oleh dua kepala yang berbeda. Dan itulah tujuannya bagaimana agar dua kepala yang berbeda tersebut menyatu dalam satu prinsip.

Semua itu tergantung bagaimana kamu menyikapi semua ini

At this blog, I just want to say if I’m lucky I meet you a year ago. Thanks God because he was sent you into my life, it was grateful things I ever had. I love every little thing you are, no matter how, no matter what, I’ll be your wife. It’s our dream, it’s our way. I never regret my choice, and I choose you as mine. And hope every little we decide, it’s the best things we’ll do.

 

 

 

 

Look a like

suatu saat mereka akan

suatu saat mereka akan melihat kebenarannya

suatu saat mereka akan tau siapa yang benar dan siapa yang salah

jangan pernah ngehakimi orang jika belum melihat kebenanrannya

jangan cuma menilai orang hanya dari luarnya saja

jangan cuma melihat dia dari apa yang dulu pernah terjadi

lihatlah bahwa dia bisa lebih baik daripada dulu

lihatlah bahwa dia bisa menjadi seseorang

lihatlah bahwa dia bisa berubah dan menata masa depan yang lebih baik

do not judge me if you never know who trully I am…..

 

Commitment Commitment Commitment

Commitment

what was that ??

I ever made a commitment, and I’m fail

and it hurt mu

and very pain

when I try to move on

I can’t

when my parents ask me about it

I just can say

I’m not ready for a commitment

I have my own way

and I think I don’t want to get it

I just want to enjoy my life

without a commitment

just to finish my school

just run away from my past

just want to doing what I want

my life, my rule

it’s not about commitment

it”s all about my own life.